Biografi Rosihan Anwar


 

H. Rosihan Anwar (10 Mei 1922 – 14 April 2011)

H. Rosihan Anwar (10 Mei 1922 – 14 April 2011)

Nama Rosihan Anwar begitu melegenda di dunia jurnalistik. Namanya juga dikenal dalam dunia budaya dan sastra. Julukan ‘A footnote of history‘ pernah dilekatkan pada sosoknya. Di usia 89 tahun, sang catatan kaki sejarah itu menutup sejarah hidupnya.

Rosihan lahir di Kubang Nan Dua, Solok, Sumatera Barat, pada 10 Mei 1922. Dia merupakan sosok di segala zaman. Bagaimana tidak, sejak era kolonial hingga pasca reformasi, pria yang akrab disapa Pak Ros ini aktif menulis. Dalam sebuah wawancaranya dengan harian The Jakarta Post, Pak Ros memang sempat berujar, “Saya akan terus menulis dan berhenti saat mati.”

Karier jurnalistiknya dimulainya saat berusia 20 tahun. Hingga kini, tak kurang dari 20 judul buku dan ratusan artikel karyanya menghiasi koran dan majalah tanah air dan bahkan penerbitan asing.

Pak Ros pernah menempuh pendidikan di sekolah rakyat (HIS) dan SMP (MULO) di Padang. Pendidikannya kemudian diteruskan ke AMS di Yogyakarta. Rosihan juga mengikuti berbagai workshop di dalam dan di luar negeri. Workshop yang diikutinya antara lain digelar di Yale University dan School of Journalism di Columbia University, New York, Amerika Serikat.

Dari wikipedia, Rosihan memulai karier jurnalistiknya sebagai reporter Asia Raya di masa pendudukan Jepang tahun 1943 hingga menjadi pemimpin redaksi Siasat (1947-1957) dan Pedoman (1948-1961). Di masa penjajahan, Rosihan pernah disekap kolonial Belanda di Bukitduri, Jakarta Selatan.

Sedangkan di masa Orde Lama, koran miliknya yang bertajuk ‘Pedoman’ ditutup oleh rezim saat itu di tahun 1961. Saat Orde Baru, Rosihan pernah mendapat anugerah Bintang Mahaputra III, bersama tokoh pers Jakob Oetama. Sayangnya, kurang dari setahun sejak mendapat penghargaan itu, rezim Orde Baru menutup ‘Pedoman’ di tahun 1974.

Anak keempat dari sepuluh bersaudara putra Anwar Maharaja Sutan yang merupakan seorang demang di Padang, Sumatera Barat ini menjabat Ketua Umum Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) selama 6 tahun, sejak 1968. Dia pun pernah berkecimpung di dunia film, dengan mendirikan Perusahaan Film Nasional (Perfini) pada 1950 bersama Usmar Ismail.

Dunia aktor pernah dicicipinya dengan bermain sebagai figuran dalam film Darah dan Doa. Rosihan juga sempat menjadi produser film Terimalah Laguku. Di dunia penulisan buku, Sejarah Kecil (Petite Histoire) Indonesia Jilid IV menjadi buku terakhir yang ditulisnya.

Rosihan juga gemar menulis puisi. Puisinya banyak dimuat di surat kabar Asia Raya, Merdeka, dan majalah mingguan politik dan budaya Siasat. Salah satu puisi yang dikenal masyarakat luas adalah puisi tentang melawan korupsi. “Aku Tidak Malu Jadi Orang Indonesia. Biar orang bilang apa saja, biar, biar. Indonesia negara paling korup di dunia. Indonesia negara gagal. Indonesia negara lemah. Indonesia melanggar HAM,” demikian petikan puisi itu.

“Sorry ya, aku tidak malu jadi orang Indonesia,” ucap Rosihan dalam puisinya itu. Dan Kamis (14/4/2011), pria yang oleh S Tasrif, SH, seorang tokoh pers dan ahli hukum senior, dijuluki ‘A footnote of history’ (sebuah catatan kaki dalam sejarah) sudah pergi dan tidak akan kembali.

Rosihan menutup mata di usia 89 tahun. Dia meninggalkan 3 anak hasil pernikahannya dengan Siti Zuraidah Binti Moh Sanawi yang telah terlebih dahulu menghadap Sang Khalik. Meski begitu, Rosihan akan tetap ‘hidup’ melalui catatan-catatan karya sepanjang hidupnya. Ya, sebab sejarah negeri ini pernah diabadikannya dalam tulisan.

Profil

H. ROSIHAN ANWAR

Lahir: Kubang Nan Duo, Solok, Sumatera Barat, 10 Mei 1922

Agama: Islam

Pendidikan:

  • HIS, Padang (1935)
  • MULO, Padang (1939)
  • AMS-A II, Yogyakarta (1942)
  • Drama Workshop, Universitas Yale, AS (1950)
  • School of Journalism, Columbia University New York, AS (1954)

Karir:

  • Reporter Asia Raya, (1943-1945)
  • Redaktur harian Merdeka, (1945-1946)
  • Pendiri/Pemred majalah Siasat (1947-1957)
  • Pendiri/Pemred harian Pedoman, (1948-1961)
  • Pendiri Perfini (1950)
  • Kolumnis Business News, (mulai 1963)
  • Kolumnis Kompas, KAMI, AB (1966-1968)
  • Koresponden harian The Age, Melbourne, harian Hindustan Times New Delhi, Kantor Berita World Forum Features, London, mingguan Asian, Hong Kong (1967-1971)
  • Pemred harian Pedoman, (1968-1974)
  • Koresponden The Straits, Singapura dan New Straits Times, Kuala Lumpur (1976-1985)
  • Wartawan Freelance (mulai 1974)
  • Kolumnis Asiaweek, Hong Kong (mulai 1976)
  • Ketua Umum PWI Pusat (1970-1973)
  • Ketua Pembina PWI Pusat (1973-1978)
  • Ketua Dewan Kehormatan PWI Pusat (mulai 1983)

Kegiatan Lain:

  • Wakil Ketua Dewan Film Nasional (mulai 1978)
  • Anggota Dewan Pimpinan Harian YTKI (mulai 1976)
  • Committee Member AMIC, Singapore (mulai 1973)
  • Dosen tidak tetap Fakultas Sastra Universitas Indonesia (mulai 1983)

Karya:

  • Ke Barat dari Rumah, 1952
  • India dari Dekat, 1954
  • Dapat Panggilan Nabi Ibrahim, 1959
  • Islam dan Anda, 1962
  • Raja Kecil (novel), 1967
  • Ihwal Jurnalistik, 1974
  • Kisah-kisah zaman Revolusi, 1975
  • Profil Wartawan Indonesia, 1977
  • Kisah-kisah Jakarta setelah Proklamasi, 1977
  • Jakarta menjelang Clash ke-I, 1978
  • Menulis Dalam Air, autobiografi, SH, 1983
  • Musim Berganti, Grafitipers, 1985

Selamat jalan, Pak Ros!

 

Source :

http://www.tempointeraktif.com

http://www.detiknews.com/

Posted on 14 April 2011, in Berita and tagged , , . Bookmark the permalink. 5 Komentar.

  1. sy terut berduka cita atas kepulangan Sang Senior Rohisan Anwar.

    Owner,
    http://www.arisan-online.com

  2. Rosihan Anwar Wartawan tiga jaman RIP

  3. Tokoh pers pers jakob oetama knpa kurang dari setahun mendapat penghargaan itu…???

  4. Karier jurnalistik nya di mulainya saat berusia 21 tahun. Hingga kini, tak kurang dari 20 judul buku dan ratusan artikel karyanya menghiasi koran dan majalah tanah air dan bahkan penerbian asing

  5. Rosihan anwar ini sangat baik jurnalistik nya. Nama nya juga dikenal dalam dunia budaya dan sastra.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: