STEREOTIPE LAKI-LAKI


laki-laki
Perdebatan hebat di kalangan masyarakat bertumpu pada perbedaan persepsi dari segi sosial, intelektual, atau emosi antara lelaki dan perempuan. Perbedaan-perbedaan ini amat susah dihitung disebabkan alasan-alasan sains dan politik. Beberapa tuntutan stereotipe lelaki yang terkadang dikemukakan untuk perbandingan dengan perempuan adalah seperti berikut:
  • Lebih bersikap agresif dibandingkan perempuan. Bagaimanapun, dalam hubungan antarpribadi, sebagian besar penyelidikan mendapati bahwa keagresifan antara lelaki dan perempuan sama saja. Bagaimanapun, lelaki cenderung lebih agresif di luar rumah dan sebaliknya.
  • Lebih bersikap kompetitif, tetapi juga lebih keras kepala dibandingkan perempuan.
  • Mempunyai keyakinan diri lebih besar (malah terkadang sombong juga) dan mempertunjukkan kemahiran kepemimpinan yang lebih baik dibandingkan perempuan.
  • Lebih dapat mengedepankan akal dan emosi.
  • Mempunyai kemahiran teknis lebih besar dan pengurusan dibandingkan perempuan.
  • Lebih cenderung pada pemikiran abstrak dibandingkan perempuan.
  • Lebih kasar dibandingkan perempuan.
  • Lebih gemar bercakap dan lebih cenderung mencela saat orang sedang bercakap dibandingkan perempuan.
  • Lebih cenderung membuat perbedaan antara homoseksual dan lesbian.
  • Lebih cenderung menyindir dan menggunakan metafora dalam pembicaraan.

Sebagian dari perbedaan-perbedaan ini telah didukung oleh penyelidikan ilmiah, tetapi ada juga yang tidak. Semua ini harus diterima dengan hati-hati karena terdapat kelainan yang amat besar di kalangan lelaki dan perempuan. Beberapa stereotipe di atas tidak dilihat dari segi yang sama dengan masa kini (yaitu, penggunaannya dalam aspek dan lingkungan penghidupan yang tertentu, seperti kerja luar rumah) hingga abad ke-20, bermula dengan industri.

Dari segi rupa dan perawakan, tidak banyak lelaki menggunakan kosmetik atau pakaian yang secara umum terkait kepada perempuan. (karena biasanya yang berbuat demikian dikenal sebagai bencong alias waria, dalam bahasa Bugis dikenal dengan nama Calabai, Kawe-kawe, Saladewi).

~~~~~oo000oo~~~~

Dengan tidak merendahkan saudara saya yang berjenis kelamin Cewek (perempuan). Berikut ini saya sertakan sebuah Intermezo perbandingan antara Laki-laki dan perempuan yang dikirimkan ke email saya beberapa waktu yang lalu.

Meja kerja laki-laki berantakan
Kata Orang (KO) : Dia memang pekerja keras
Meja kerja perempuan berantakan
KO : Cewek apa’an tuh? Ngrapiin meja aja nggak becus..

Laki-laki bekerja menikah
KO : Dia pasti akan bekerja lebih baik karena hidupnya bakalan lebih teratur
Perempuan bekerja menikah
KO : Deeuuuuuu…paling entar habis hamil juga keluar dia..

Laki-laki ngobrol saat jam kerja
KO : Kalau udah ngomongin bisnis, lupa lunch.
Perempuan ngobrol saat jam kerja
KO : Dasar tukang ngrumpi !!!

Laki-laki nggak ada di meja kerja
KO : Sedang tugas luar
Perempuan nggak ada di meja kerja
KO : Jangan2 ngluyur ke mall

Laki-laki keluar dapet pekerjaan baru
KO : Emang pintar cari prospek dia…
Perempuan keluar dapet pekerjaan baru
KO : Emang perempuan nggak bisa dipercaya

Foto keluarga di meja laki-laki
KO : Hem…bapak teladan and setia
Foto keluarga di meja perempuan
KO : Ah dia sich emang mentingin keluarga daripada kerjaan…

Laki-laki selingkuh
KO : Memang kodratnya…
Perempuan selingkuh
KO : Idiiiihhhh amit-amit..

Laki-laki bujang usia tiga lima
KO : Matang..
Perempuan bujang usia tiga lima
KO : Perawan Tua

Laki-laki banyak teman lawan jenis
KO : Pasti humoris, enak diajak ngomong, pantes diajak jalan..
Perempuan banyak teman lawan jenis
KO : Piala bergilir …

Laki-laki dapat promosi jabatan
KO : Emang kalo’ prestasi bagus rejeki nggak kemana
Perempuan dapat promosi jabatan
KO : Ssstt..Boss ada mau tuh.

Laki-laki kepala botak
KO : Lambang bonafide and matang.
Perempuan kepala botak
KO : … baru kena tipes.

Sungguh enak menjadi seorang Laki-laki, dan betapa sulitnya menjadi seorang perempuan.

~~~~~oo000oo~~~~

Untuk kita renungkan bersama Wahai saudaraku sesama Laki-laki:

Manakala kerutan diwajah kita mulai muncul, hal itu sebagai bukti, bahwa kita sudah berusaha sekuat daya pikir kita untuk mencari dan menemukan cara agar keluarga kita senantiasa berada dalam suasana keluarga yang sakinah.

Dan manakala badan ini sudah mulai bungkuk, semoga saja merupakan pertanda bahwa kita sudah berusaha menjadi Laki-laki yang bertanggung jawab terhadap seluruh keluarga, senantiasa berusaha mencurahkan sekuat tenaga serta segenap perasaan, kekuatan, keuletan demi kelangsungan hidup seluruh keluarga kita.

Kita diberikan tanggungjawab penuh sebagai pemimpin keluarga, sebagai tiang penyangga, agar dapat dipergunakan dengan sebaik-baiknya. Dan hanya inilah kelebihan yang kita miliki, walaupun sebenarnya tanggung-jawab ini adalah amanah di dunia dan akhirat yang harus kita pertanggungjawabkan kelak.

Posted on 19 Desember 2009, in Tak Berkategori and tagged , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: