HASIL JIFFest dan FFI 2009


FILM

Dua event Perhelatan Akbar khusus Insan perfilman baru saja berakhir masing-masing JIFFest 2009 yang diikuti oleh 24 negara dengan berhasil memutar 114 judul film serta FFI 2009.

Mungkin yang pertama saya bahas dulu adalah Hasil JIFFest 2009:

Film 3 Doa 3 Cinta berhasil meraih penghargaan sebagai Film Panjang Terbaik versi Indonesia Feature Film Competition (IFFC). Film ini berhasil mengalahkan 14 nominator lainnya, yang kesemuanya juga terdiri dari film-film panjang Indonesia.

Film 3 Doa 3 Cinta ini dibuat dengan dana minim tapi dengan semangat yang tinggi,” ujar aktor Nicholas Saputra ketika tampil ke atas podium menerima penghargaan tersebut sebagai wakil seluruh kru film 3 Doa 3 Cinta.

IFFC merupakan even kompetisi film panjang (film bioskop) Indonesia dalam JiFFest. Pada JiFFest 2009 ini, selain 3 Doa 3 Cinta, ada 14 film Indonesia lain yang memperebutkan penghargaan Film Terbaik, diantaranya film Bukan Cinta Biasa, Garuda di Dadaku, Get Married 2, Jermal, Keramat, Kado Hari Jadi, dan Merantau.

Penjurian dilakukan oleh 3 juri internasional, yaitu Brynjar Bjerkem (Norwegia, ketua tim juri), Laura Coppens (Jerman), dan Thomas Chia (Singapura). Sebagai Film Terbaik, 3 Doa 3 Cinta memperoleh piagam dan uang senilai Rp. 25 juta dari Elang Perkasa Films.

Selain memberi penghargaan Film Panjang Terbaik, IFFC juga memberi penghargaan Sutradara Baru Terbaik (Best New Director) pada Edwin, untuk film Babi Buta Yang Ingin Terbang. Edwin dipilih karena ia merupakan sutradara baru (sutradara yang baru membuat karya pertama atau ke-2 untuk film panjang) yang berhasil menampilkan cerita yang kompleks serta presentasi visual yang baik dalam filmnya. Sebagai Sutradara Baru Terbaik, Edwin memperoleh piagam dan uang senilai Rp. 15 juta dari Elang Perkasa Films.

Cara penutupan JiFFest 2009 juga diisi dengan pengumuman pemenang Naskah Terbaik di Kompetisi Pengembangan Naskah JiFFest (JiFFest Script Development Competition/JSDC), pemenang Audience Award untuk Film Indonesia Favorit Pilihan Penonton JiFFest, dan pengumuman pemenang Special Mention, yaitu penghargaan khusus untuk film Indonesia yang diproduksi dengan kualitas prima serta mampu menjadi contoh produksi bagi film Indonesia lain untuk bersaing di pasar internasional.

Pemenang seluruh penghargaan tersebut terdiri dari Joe Gievano untuk naskah “I, Viktor” (Naskah Terbaik), film Cin(t)a karya Sammaria Simanjuntak (Film Indonesia Favorit pilihan penonton JiFFest), dan film Pintu Terlarang karya Joko Anwar (Special Mention).

Bagaimana dengan Hasil FFI 2009 ?

Acara malam puncak penghargaan Festival Film Indonesia (FFI) 2009, yang disiarkan langsung oleh RCTI semalam.

RCTI mengemas acara malam penganugerahan Piala Citra Festival Film Indonesia (FFI) 2009 ini layaknya malam penghargaan piala Oscar di Amerika. RCTI juga berkomitmen menyajikan FFI beda dari yang biasanya. RCTI bukan hanya akan menggelar karpet merah, namun juga mengemas acara menjadi tontonan yang menghibur bagi seluruh rakyat Indonesia.

Dengan diselenggarakannya acara FFI 2009 di RCTI, stasiun televisi yang bernaung di bawah bendera MNC ini merasa semakin lengkap dalam menunjukkan kepedulian terhadap perfilman Indonesia.

Ini adalah untuk pertama kalinya RCTI menayangkan Festival Film Indonesia (FFI) 2009 yang dipersembahkan untuk para insan perfilman Indonesia yang dinilai berprestasi dalam perfilman nasional. Tema dari acara Festival Film Indonesia (FFI) 2009 kali ini adalah “Film Indonesia Sebuah Kebanggaan” yang akan dikemas secara spektakuler bertabur bintang dan piala penghargaan.

Acara ini dimeriahkan oleh band dan artis papan atas seperti Ungu, ST12, D’Masiv, The Changcuters, Vierra, Wali Band dan Geisha. Pembawa acara atau host Festival Film Indonesia (FFI) 2009 kali ini adalah Wingky Wiryawan dan Franda.

Sederetan artis terkenal atau selebriti papan atas Indonesia juga tampil menyemarakkan suasana malam puncak FFI 2009 ini seperti Jessica Iskandar, Indra L Bruggman dengan pacar barunya Eva Asmarani, Ayu Pratiwi, Henidar Amroe yang tampil mengenakan jilbab, Andy Soraya, Revalina S Temat, Leony, Acha Septriasa dan masih banyak lagi bertaburan bintang lainnya.

Para pembaca nominasi acara malam puncak Festival Film Indonesia (FFI) 2009 kali ini adalah Kinaryosih, Carissa Puteri, Ringgo Agus Rahman, Richard Kevin, Rianti Cartwright, Yama Carlos, Alice Norin, Kholidi Asadil Alam, Fauzi Baadila, Rae Sita, Niniek L Karim dan Wulan Guritno.

Dan inilah daftar hasil lengkap nama-nama pemenang Festival Film Indonesia (FFI) 2009 :

Pemenang Pemeran Utama Wanita Terbaik FFI 2009 adalah :
Titi Sjuman dalam film Mereka Bilang, Saya Monyet

Pemenang Pemeran Pendukung Wanita Terbaik FFI 2009 adalah :
Henidar Amroe dalam film Mereka Bilang, Saya Monyet

Pemenang Pemeran Utama Pria Terbaik FFI 2009 adalah :
Tio Pakusadewo dalam film Identitas

Pemenang Pemeran Pendukung Pria Terbaik FFI 2009 adalah :
Reza Rahadian dalam film Perempuan Berkalung Sorban

Pemenang Sutradara Terbaik FFI 2009 adalah :
Aria Kusumadewa dalam film Identitas

Pemenang Penata Musik Terbaik FFI 2009 adalah :
Aksan Sjuman dan Titi Sjuman dalam film King

Pemenang Penata Suara Terbaik FFI 2009 adalah :
Shaft Daultsyah dan Hikmawan Santoso dalam film Ruma Maida

Pemenang Film Terbaik FFI 2009 adalah :
Identitas

Pemenang Penata Sinematografi Terbaik FFI 2009:
Ipung Rahmat Syaiful dalam film Pintu Terlarang

Penghargaan Khusus Film Anak-anak Terbaik FFI 2009 :
Garuda di Dadaku

Pemenang Penulis Skenario Asli Terbaik FFI 2009 adalah :
Sally Anomsari dan Sammaria Simanjuntak dalam film Cinta

Penghargaan Lifetime Achievement FFI 2009 diberikan kepada :
Sophan Sophiaan (Alm.)

Selain itu, Film Garuda di Dadaku
meraih penghargaan khusus sebagai film anak-anak terbaik.

Festival Film Indonesia (FFI) 2009 ini diikuti 118 film, terdiri atas 40 judul film bioskop, 38 judul film dokumenter dan 40 judul film pendek. Dewan Juri untuk Film Bioskop FFI 2009 adalah Alex Kumara, Eduard Pesta Sirait, El Manik, Franky Raden, German Mintapradja, Indra Yudistira, Sekar Ayu Asmara, Jajang C. Noer dan Totot Indrarto.

Sedangkan Dewan Juri untuk Film Dokumenter adalah Fajrian Hamdi, Buntje Harbunangin, Marselli Sumarno, Roy Lolang dan Yudi Datau. Dan Dewan Juri untuk Film Pendek adalah Iwan Wahab, Ainun Ridho, Firman Triyadi, Hadi Artomo dan Hardo Sukoyo.

Komite FFI 2009 diketuai oleh Niniek L. Karim dengan tiga koordinator bidang. Koordinator Bidang Promosi dan Kerjasama Luar Negeri adalah Arya Gunawan, Koordinator Bidang Festival adalah Ilham Bintang dan Koordinator Bidang Umum adalah Labbes Widar. Berbeda dari tahun sebelumnya, FFI 2009 diselenggarakan oleh Komite Festival Film Indonesia (KFFI) yang dibentuk oleh Menbudpar (Menteri Kebudayaan dan Pariwisata). Komite ini dibentuk untuk barometer pencapaian kualitas film Indonesia yang lebih baik,” jelas Niniek L. Karim.

Majulah Film Indonesia…….

Posted on 17 Desember 2009, in Berita and tagged , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: