THE MASTER JUNIOR ; ENAM PESULAP CILIK BERBAKAT


Sulap belakangan ini mulai digemari masyarakat luas. Mulai dari para eksekutif di kantor-kantor sampai pada anak-anak yang belajar di sekolah-sekolah sulap yang belakangan ini semakin menjamur di kota-kota besar.

Muncul pro dan kontra di dalam masyarakat. Apakah seni sulap berdampak positif atau negatif? Bagi yang kontra, mereka melihat semakin banyak anak-anak yang belajar sulap akan menimbulkan efek negatif. Pemikiran tersebut dikaitkan dengan pertunjukkan sulap di beberapa televisi, di mana sebagai bagian dari show, para pesulap menggunakan atribut-atribut seram yang diidentikan dengan dunia sihir.

Beberapa program televisi yang menampilkan para ilusionis asing juga kerap mempertontonkan atraksi yang bagi anak-anak bisa menimbulkan kesan ada kekuatan gaib yang berperan di belakang para pesulap itu. Apalagi ditambah penampilan yang aneh-aneh. Mereka yang melihat pengaruh sulap dari sudut pandang negatif juga mengkhawatirkan kegiatan sulap akan menyita perhatian anak-anak sehingga mereka lalai melaksanakan tugas utama mereka yakni belajar.

Bulan Mei lalu, tim The Master RCTI berangkat ke Surabaya, Medan, Bandung dan Jakarta, untuk mencari kandidat The Master Season 3 yang layak untuk menjadi the next Master. Uniknya, para peminat yang datang untuk audisi ini tidak hanya orang dewasa, tapi juga anak-anak. Namun, karena adanya batasan usia, para magician cilik yang berbakat ini harus rela tidak bisa mengikuti The Master Season 3. Berangkat dari pengalaman tersebut, RCTI berinisiatif untuk membuat program bertajuk The Master Junior, sebuah ajang reality show talent search yang mencari magician cilik berbakat. Program The Master Junior telah ditayangkan pertama kali pada hari Minggu, 5 Juli pkl. 17.30 WIB.

Rabu 2 Juli kemarin, untuk pertama kalinya 6 kandidat The Master Junior yaitu Asror, Joya, Leon, Nabila, Glenn, dan Double Ds yaitu Donny dan Doddy diperkenalkan kepada publik. Keenam kandidat ini datang dari berbagai daerah seperti Porong Siduarjo, Banten, Medan, dan semuanya berusia antara 6 sampai 14 tahun. Berbeda dari The Master, para magician cilik akan ditemani oleh seorang kandidat The Master, seperti Rhomedal, Rizuki, Abu Marlo, Deny Darko, yang berperan sebagai kakak mentor mereka. Namun, ketika tampil di atas panggung, para magician cilik ini tetap harus tampil sendirian.

Uniknya, Deddy Corbuzier dan Rommy Rafael, yang juga akan menjadi juri pada The Master Junior seolah melihat sosok mereka waktu kecil para diri kandidat The Master Junior. “Saya saja sudah tengil, ternyata ada lagi yang lebih tengil”, ucap Deddy melihat penampilan Leon yang berasal dari Medan. Sedangkan Rommy mengatakan bahwa Asror mengingatkan dirinya ketika masih kecil.

Dari penampilan pertama mereka ke enam pesulap cilik dalam The Master Junior ini memiliki memiliki penampilan yang tidak kalah hebatnya dengan sang Master Mentalist dan Master Hipnotis ataupun para mentor mereka

BERIKUT PROFIL KANDIDAT THE MASTER JUNIOR

1. Asror khoiruh Bantani (Asror)

Asror Lahir di Banten tanggal 13 Januari 1998, anak pertama dari 3 bersaudara ini sudah menekuni dunia magic sejak berusia 5 tahun. Sang ayah yang berprofesi sebagai pengasuh pondok Pesantren Raudutzikiri di Banten telah melihat ”kelebihan” lain yang dimiliki oleh putra sulungnya tersebut. Dengan sedikit kemampuan yang ia miliki, sang ayah memberikan pelajaran kepada si kecil Asror agar dapat menjadi magician yang handal. Berkat kemampuannya bermain magic, Asror sudah bisa mencari uang sendiri di usia 8 tahun. Bersama sang ayah Asror bermain magic di sekolah-sekolah dan mendapat bayaran. Hasil dari kerja kerasnya tersebut ia tabung untuk membeli alat-alat magic.

Otak yang cerdas, keluguan dan kemampuan berinteraksi merupakan modal utama dari anak yang sangat mengidolakan ayahnya ini. Kemampuan Asror memang di atas anak-anak seusianya yang lain. Bahkan di usianya yang muda ini ia mempunyai suatu misi mulia yaitu dapat mengangkat nama daerah asalnya, Banten.

Satu hal lagi yang membedakan mentalis cilik ini dengan anak lainnya, Ia sangat mengidolakan Deddy Corbuzier. Menurut dia walau banyak orang mengatakan Master Deddy sombong namun mata hatinya dapat mengatakan kalau Deddy Corbuzier adalah orang yang baik hati.

2. Joya

Joya Sepintas, tidak ada yang menyangka kalau di balik tubuh mungil Joya tersimpan kemampuan yang luar biasa. Terbiasa melihat sang ayah yang juga seorang classic magician, minat Joya terhadap classic magic mulai tumbuh dengan sendirinya. Berkat kemampuan dan ketekunannya Joya sudah banyak menjuarai turnamen-turnamen magic. Ada 2 turnamen yang berkesan baginya yaitu saat menjadi juara Harapan III sewaktu melawan Aldi dan Rhomedal dan saat menjadi juara I di magic cafe dimana Danny Cole adalah salah satu jurinya.

Magic telah membawa banyak keuntungan bagi anak ke 2 dari 3 bersaudara ini. Karena dengan Magic ia pun dapat turut membantu perekonomian keluarganya yang sangat sederhana. Gadis cilik yang belum genap berusia 8 tahun ini sangat senang bisa menjadi salah satu kandidat The Master Junior. Meski demikian, dengan polosnya Joya mengaku memiliki sedikit rasa takut bertemu dan dikomentari oleh Deddy Corbuzier.

3. Chriss Leon (Leon)

Leon Satu-satunya kandidat asal Medan ini merupakan anak bungsu dari 3 bersaudara. Sejak satu tahun lalu, ibu dan ayah Leon harus berpisah. Perpisahan kedua orangtuanya membuat Leon mengalihkan perhatian kepada dunia magic yang penuh dengan keajaiban. Leon mempelajari seni magic sejak 5 tahun lalu dari sang kakak yang juga seorang mentalis. Bahkan bersama Pablo, sang kakak, ia sudah sering show dan dikenal sebagai duo mentalis. Setiap honor yang ia terima bersama sang kakak, dijadikan tabungan untuk dapat membahagiakan sang ibu yang membesarkan ia dan kakaknya sebagai single parent.

Kondisi keluarga Leon justru memberikan motivasi untuk mengikuti The Master Junior. Harapannya adalah agar kedua orangtuanya yang sudah berpisah dapat duduk berdampingan saat menyaksikan aksinya di panggung The Master Junior.

4. Nova Tuhfan Nabielah (Nabila)

Dari Dulu Nabila selalu merasa bahwa ia berbeda dengan orang lain. Tragedi lumpur Lapindo yang menimpanya, membuat Nabila harus tinggal di tenda pengungsian. Di tengah kesedihannya ia menyaksikan tayangan The Master bersama teman-teman sesama pengungsi, dan ia melihat suatu keajaiban yang belum pernah ia saksikan sebelumnya. Nabila bahkan merasakan sensasi tersendiri saat melihat aksi–aksi para kandidat The Master. Dan akhirnya ia menyadari ”keistimewaan” yang ia miliki, yaitu dunia magic adalah dunianya.

Dalam pencarian jati dirinya, Nabila menyadari bahwa ia adalah seorang mentalis yang dapat membaca pikiran dan memprediksi masa depan. Namun rasa bangga dalam dirinya tidak ingin berhenti sampai di situ saja. Melalui panggung The Master Junior, Nabila ingin membangkitkan kembali semangat dari sesama anak korban lumpur Lapindo.

5. Glenn Geraldi

Glenn lahir sebagai anak bungsu dari 2 bersaudara pada keluarga yang berkecimpung dalam dunia magic. Besar dalam lingkungan magician, sejak umur 5 tahun ia dan kakak perempuannya sudah dididik dan dilatih oleh sang ayah untuk menjadi magician handal. Saat duduk di bangku TK, Glenn sudah piawai memamerkan kemampuannya di atas panggung.

Berbeda dengan kakaknya yang berhenti menekuni dunia magic ketika sudah tumbuh besar, bocah periang yang lincah ini tidak berhenti menekuni dunia magic. Dan kemampuannya tidak bisa diremehkan. Meski masih berusia belia, Glenn sudah memiliki jam terbang yang cukup tinggi. Dari sekedar mengisi acara di pesta ulang tahun, bermain di mal dalam acara-acara besar, sampai menjadi juara kompetisi magic dan tampil di TV sudah pernah dilakoninya.

Berbekal kepiawaiannya dalam classical magic dan pembawaannya yang ceria dan menggemaskan, Glenn mengikuti The Master Junior. Alasannya hanya satu, Ia senang menghibur orang dengan kemampuan yang dimilikinya.

6. Double-Ds (Donny & Doddy) – The Twin Illusionists

Double Ds Doddy & Donny punya sebuah kelebihan yang sangat mereka sukai. Mereka kembar dan sangat kompak! Tak hanya kompak dalam berpenampilan, kesukaan mereka pun sama, yaitu sama-sama menggilai dunia Magic. Sejak umur 10 tahun, duo ilusionis muda ini menimba ilmu dari berbagai magician, semua di bawah bimbingan sang ayah. Sekarang, kedua pengagum Rhomedal ini memiliki satu tujuan. Lewat The Master Junior, mereka berambisi menjadi pesulap kembar nomor satu di Indonesia.

Pada Penampilan pertama kemarin, Nova Tuhfan Nabielah (Nabila) untuk sementara mendapat poling sms tertinggi. Dan keenam kandidat The Master Junior masih diberikan kesempatan untuk unjuk kebolehan pada hari Minggu tanggal 12 Juli 2009.

Jangan lewatkan program The Master Junior yang ditayangkan setiap Minggu mulai 5 Juli 2009 pukul 17.30 WIB.

Sumber : http://www.rcti.tv

Iklan

Posted on 7 Juli 2009, in Tak Berkategori and tagged , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: