NONTON BARENG ; SOLUSI HEMAT LISTRIK



Setiap memulai sebuah posting, saya sering dihantui traumatik psikologis, sebab siapapun anda pembaca artikel ini, menurut persepsi saya adalah kumpulan orang istimewa yang memiliki kompetensi personal yang meyakinkan, yang berwawasan luas dan menguasai teknologi. Namun saya berupaya untuk mengungkap apa yang ada dalam benak saya sebagai suatu catatan yang perlu kita sikapi bersama.

Saat ini, PLN dilanda krisis listrik. Pemadaman bergilir yang nyaris tak terjadwal membuat pripacy Anda termasuk saya kehilangan lima puluh persen hak asasi. Mau nonton berita, mati lampu. Mau makan, mati lampu. Anak belajar mati lampu. Baca buku, mati lampu, lebih parah lagi kalau sementara blogwalking mati lampu. Agaknya yang tidak terlalu terganggu adalah ritual malam pengantin baru. Makin mati lampu malah makin dahsyat efeknya.

Kembali ke pokok persoalan. Saat ini, PLN Cenderung terkesan melakukan cara instan dan konvensional untuk mengurangi beban pemakaian listrik. Malah ada plesetan PLN adalah singkatan dari Perusahaan Lilin Negara.
Nah peran kita sebagai pengguna jasa PLN dalam hal ini sangat dibutuhkan untuk keluar dari masalah ini, malah kalau bisa saya usulkan pejabat-pejabat penentu kebijakan atau kalau bisa para caleg kita meskipun sudah terlambat menelurkan langkah inovatif penghematan listrik dapat dijadikan sebagai ikon kampanye dan disosialisasikan kepada pendukungnya. Misalnya kalau dikabupaten saya ada 720 caleg yang akan melahirkan solusi cerdas untuk PLN. Saya terkadang terinspirasi seperti ini, tetanggaku sekitar 30 orang penggemar sinetron, saya kumpul nonton bareng sekali seminggu. Ini berarti 30 pesawat televisi nganggur di rumah sekali seminggu. Bayangkan bila 720 caleg itu mendapat inspirasi yang sama dengan aku,…… Berapa ribu Kwh beban listrik dikurangi/dihemat. Tidakkah langkah sederhana ini mempunyai dampak besar terhadap penghematan listrik?
Persoalannya,…. saya tidak memiliki kekuatan dan kecerdasan finansial untuk itu. Biaya nonton bareng itu termasuk mahal. Maklum budaya nonton bareng biasanya disertai stimulan konsumsi. Melayani urusan perut 30 orang sekali seminggu, bagi saya bak seorang Guru mengharapkan Gaji Menteri,…. Yah… tak mungkinlah. tapi saya yakin para caleg dalam hari terakhir ini akan mempunyai inspirasi yang lebih inovatif, lebih cerdas dan pasti lebih mampu mewujudkannya.

Sumber Gambar :http://www.waspada.co.id

Iklan

Posted on 3 April 2009, in Tak Berkategori and tagged . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: